Algoritme Twitter mendukung politik yang condong ke kanan, temuan penelitian

https://hallobaliku.com – Twitter memperkuat tweet dari partai politik berhaluan kanan dan outlet berita lebih banyak daripada dari kiri, menurut penelitiannya sendiri.

Raksasa media sosial itu mengatakan bahwa mereka membuat penemuan itu sambil mengeksplorasi bagaimana algoritmenya merekomendasikan konten politik kepada pengguna.

Namun pihaknya mengaku tidak tahu mengapa, dengan mengatakan bahwa itu adalah “pertanyaan yang lebih sulit untuk dijawab”.

Twitter sebelumnya telah menghadapi klaim bias anti-konservatif di platformnya.

Studi Twitter memeriksa tweet dari partai politik dan pengguna yang berbagi konten dari outlet berita di tujuh negara di seluruh dunia: Kanada, Prancis, Jerman, Jepang, Spanyol, Inggris, dan AS.

Ini menganalisis jutaan tweet yang dikirim antara 1 April dan 15 Agustus 2020.

Para peneliti kemudian menggunakan data untuk melihat tweet mana yang lebih diperkuat pada feed yang dipesan secara algoritmik dibandingkan dengan feed kronologis terbalik, yang keduanya memiliki opsi untuk digunakan oleh pengguna.

Mereka menemukan bahwa partai-partai arus utama dan outlet politik kanan menikmati tingkat “penguatan algoritmik” yang lebih tinggi dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di kiri.

Twitter akan memberi label akun bot ‘baik’
Twitter menguji gambar yang lebih besar di timeline
Rumman Chowdhury, direktur tim Meta (pembelajaran mesin, etika, transparansi, dan akuntabilitas) Twitter, mengatakan langkah perusahaan selanjutnya adalah mencari tahu alasan di balik fenomena tersebut.

“Di enam dari tujuh negara, tweet yang diposting oleh pejabat terpilih politik kanan diperkuat secara algoritmik lebih dari kiri politik. Outlet berita yang condong ke kanan … lihat amplifikasi yang lebih besar dibandingkan dengan yang condong ke kiri,” katanya.

“Menetapkan mengapa pola yang diamati ini terjadi adalah pertanyaan yang jauh lebih sulit untuk dijawab dan sesuatu yang akan diperiksa Meta.”

Para peneliti mencatat bahwa perbedaan amplifikasi dapat disebabkan oleh “strategi yang berbeda” yang digunakan oleh partai politik untuk menjangkau audiens di platform.

Mereka juga mengatakan temuan itu tidak menunjukkan bahwa algoritmenya mendorong “ideologi ekstrem lebih dari suara politik arus utama” – kekhawatiran umum lainnya yang diungkapkan oleh para kritikus Twitter.

Ini bukan pertama kalinya Twitter menyoroti bias yang nyata dalam algoritmenya.

Pada bulan April, platform tersebut mengungkapkan bahwa mereka sedang melakukan penelitian untuk menentukan apakah algoritmenya berkontribusi pada “kerugian yang tidak disengaja”.

Pada bulan Mei, perusahaan mengungkapkan bahwa pemotongan gambar secara otomatis memiliki masalah mendasar yang lebih disukai orang kulit putih daripada orang kulit hitam, dan wanita daripada pria.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *